H e l l o!

I'm Lala Rahim. Blogger based in Malaysia. Just a girl who never stopped to appreciate the beauty above me.

View my complete profile


For advertising, collaboration, sponsorship, event coverage, product review etc, kindly reach me at lalarahim@hotmail.com


H e l l o!

I'm Lala Rahim. Blogger based in Malaysia. Just a girl who never stopped to appreciate the beauty above me.

View my complete profile

For advertising, collaboration, sponsorship, event coverage, product review etc, kindly reach me at lalarahim@hotmail.com

Bermula.

by - December 06, 2013
People says,

"Kalau kau mahu cintakan seseorang, kau kena cari kelemahan dia, keburukan dia dahulu dan kau perlu cintakan buruknya dia itu baru kau boleh mula cintakan kebaikkan dia."

Yes. I know. Dan bila sampai pada aku, baru aku faham kenapa. Sebab cinta itu kadang buta, cinta sebabkan terikut hawa nafsu. Sebab itu kalau kau nampak manusia sekarang cintakan kekasihnya kerana apa yang dia nampak hanyalah kebaikkan lover dia sampai dia jadi buta tak nampak keburukkannya. Bak kata orang, taik pun rasa coklat. Ha'ah lepastu nanti mulalah bergaduh bertengkar bila dapat tahu buruknya dia. Benda ni terkena pula pada aku. I never know that person. Aku taktahu. Dan sekarang baru aku nampak depan mata kepala tangan kaki semua nampak. Keburukkan dia. Yang paling aku benci. Sampai aku tak sanggup, sampai cawan berisi penuh air favourite aku, aku hempaskan ke tanah. Sakit. Sakit hati. Ya Allah.. tak sangka. Im feeling down. Super weak. Kaki ini pada saat itu melangkah dengan lemah saat aku tahu kelemahan dia. Ah, aku bodoh. Aku yang silap. Tak check dulu dia siapa, dia macam mana. "Sekarang, kau nak buat apa, lala? Kau dah dapat tahu so kau decide nak tinggalkan dia?" Kalau aku mampu. Ye, itu kalau aku mampu. Im afraid. I was surrounded with decisions now. Aku tahankan air mata dari mengalir kerana lelaki. Hell No. Air mata aku takkan aku tumpahkan kerana seorang lelaki. Aku tak boleh buat keputusan dalam keadaan hati yang tidak stabil, yang masih keliru sebab nanti aku tahu aku yang akan menyesal. Aku marah. Bukan pada dia. Bukan salah dia. Tapi aku sendiri yang... stupid. Pada saat itu, mood aku jadi, tiada mood? Lol. Aku dah takde perasaan nak cakap dengan dia lagi. I was like, lantak kau lah. Hidup kau, dunia kau. Siapa je aku? Aku ni cuma seorang kawan perempuan bagi dia. Tak lebih malah kurang daripada seorang kawan hampir nothing aku ni bagi dia. Itu yang aku sedar sangat, sebab tu aku takde lah nak control dia, marah dia ke apa kan.. Ahha takpelah lala, you deserve better. Maybe. I know right, there's no heart feeling between me and him. Pardon? ahha.

Akhirnya aku ada satu solution, ka ching. Aku pasrah sehabis mungkin, sebab jodoh itu Allah sudah pun tentukan. Di Lauh Mahfuz, dah tercatat nama aku dan jodoh aku tuh *ehem tak tahu lagi siapa tau jangan pepandai jangka* Finally, i let it all go. Aku biarkan sahaja, aku hanya layan dia seperti biasa, seorang kawan. Andai tiada jodoh, namun still ada silaturrahim, ada juga ukhuwah sesama saudara Islam. Apa yang baik, aku nasihatkan, aku tegur. Untuk kepentingan diri dia sendiri, bukan untuk aku. Betul cakap my friends, dunia ini luas banyak lagi orang yang akan kau jumpa. Umur aku baru 19 weh. Hidup aku juga bukan untuk cari pasangan, tetapi cari bekalan untuk ke akhirat. Aku pun khalifah jugak di bumi ini, dia juga khalifah. Moga kita semua dikurniakan hidayah dari Allah. Selagi seorang manusia itu hidup, selagi itu ada perubahan.

If I can change, why cant him? 


Hati ini pada akhirnya aku kosongkan, aku perlu baiki semula sebab dah hancur macam kaca kena blend. Need time, moga istiqamah dear self. Biarkan dia.. aku tahu dia bule hidup ada aku atau tanpa aku, sebab diakan ada Allah. Me eitha. Sekarang aku berada di tengah, tidak hairan sungguhpun dia tinggalkan aku atau dia still nak berkawan dengan aku. The feeling was never exist between us. Aku fikir, takpelah. Andai ada lelaki yang baik mahukan aku yang selekeh ni ahha, pastu lelaki tu pulak serious gila sampai berani face-to-face with my parents, aku.... terima jelah. Tapi nak kena kenal jugak sebelum berkahwin. Tak gitu? Its okay lala. Jangan sesedih lagi, live it. Ahha, kesian aku pujuk diri sendiri je. Loser. Dia tanya aku kenapa, alah over worried dia tuh, aku pendam. Kali ni memang aku takkan bagitahu dia kenapa, malah dalam entry ni pun aku tak bagitahu detail masalah aku kenapakan. Ahha. Alah aku ni pun satu, bila sedih dah takda orang mulalah tangan rajin menulis meluahkan pada blog.. Oh pandai kau lala.. Haha.




Ya Allah.. saat aku dekatkan hati ini untuk mengenali Penciptaku, rasa lebih tenang dan tidak perlu risau apa-apa pun, sebab ada Yang Maha Esa. Sungguhpun ada batu nak hempap aku, aku langsung tak kesah, sebab... ada Dia.


Lupa. Tadi you guys baca ayat pertama, people says bla bla bla.. Dan sekarang aku beritahu something. Ye, aku dah pasrah. Waving white flag. Kelemahan dia? Keburukkan dia? Yang satu, dua atau mungkin thousand buruknya dia but... Im still. Stay for him. Because I remember of what I said to him. Together. Sama-sama kita positifkan yang buruk itu sebab manusia buat salah, buat dosa. He's making mistake so do i. Jangan kerana satu kesalahan itu membuatkan kita lupa kebaikkan seseorang. Andai aku boleh berubah bersama-sama dengan dia, sebab apa yang aku nampak pada dia sebenarnya aku nampak akhirat bersama-sama dengan dia. Ehh. Kalau tak jodoh pun persahabatan betul tak? Hmm. Apa yang aku inginkan dari dia adalah bersama-sama tempuh dunia akhirat ini. Kecuali kalau aku sorang je yang berusaha dan dia langsung tak peduli, dia dengan dunia dia, langsung tak fikir future, sorry to say. Kau memang bukan untuk aku. Aku doa agar Allah jauhkan aku dari manusia yang tidak menghargai aku, yang berniat menyakiti aku. Nauzubillah. Anyway.. aku dapat rasa apa dia rasa. Sebab jiwa dia sama dengan aku. Sekepala maybe.

Dear you... you're not in my heart. But you're in my du'a. Why? Because people's heart can change. Easily. So do you. Fi hifzillah my dear, the only person I call, dear. May you'll always be safe. Im sorry. Cause we're not like others, we're not always meeting, and.. we're dont even have any memories to be share. But you, at one particular place, all i saw was you.


Ya Rabb,
Open my little heart
and give this first love
only for a man
that his name had written
for me.

About The Author

Malaysia Blogger. Assistant Producer at Bernama News Channel. Bachelor's Degree holder in Communication, Universiti Putra Malaysia.

You May Also Like

0 comments